Monday, July 13, 2009

Tentang ganasnya si Metro

Ngga perlu ke Singapur kalo cuman maw nonton kebut2an kelas dunia. Ngga perlu juga ke Sentul kalo cuman maw liat pembalap andalan negeri sendiri beradu kecepatan demi titel juara. Cukup nongkrong aja di perempatan Blok M dan saksikan kemegahan mobil2 bercorak biru-oranye bernama Metromini dengan driver2 kelas GP F1 di dalamnya. Dengan sirkuit dadakan jalan raya yang ngga kalah menegangkan dari sirkuit milik Monaco. Dijamin full entertainment !!

Postingan ini merupakan kekecawaan terbesar diriku selama di Jakarta. Hampir 3 taon mengandalkan sevis Metromini dan selama itu pula gw ngga pernah bisa merasa puas dengan apa yang telah diberikan oleh Metromini. Aku butuh kepuasan...hahaha.

Untung sekarang udah ada si Vixi (sejenis kendaraan beroda dua) yang menemani diriku di jalanan Ibu Kota yang memang kejam ini. Tapi walopun sekarang udah ada si Vixi, masih aja di jalanan serasa ikutan balapan sama Alonso dan Hammilton, bedanya cuman tambah asep item dari pan**t si Metro itu.

Pernah suatu kali tatkala matahari telah tenggelam...*maap2..terbawa suasana..balik dari Jakarta Utara menuju Bintaro secara sadar gw ikut Metro yang dari awal sebenernya ngga mencurigakan. Pas keluar dari terminal Blok M baru tercium gelagat buruk dari si songpir yang bawa Metronya layaknya bawa jet F-16, terjang kanan terjang kiri, senggol sana senggol sini.

Sekitar di daerah Kebayoran sana si songpir tiba2 menurunkan drastis kecepatannya, tepat di belakang Metro yang lain si songpir beringas ini pun beraksi. Aksi pertama, si songpir nabrakin Metronya ke pan**t Metro di depannya "branggg.....", dan pan**t Metro yang jadi korban penganiayaan itu pun lecet2. Aksi kedua, si songpir ini ngumpat sambil nantangin si songpir yng ditabraknya "turun loh..kia berantem aja di sinihh !!!". Aksi terakhir dan yang paling ekstrim, si songpir setan ini nyerempetin Metro-nya ke badan Metro yang jadi korban, alhasil Metro yang diserempet ini pecah spion dan bopal2 badannya. Tapi songpir-nya pasrah, ga nglawan, baguslah daripada ngelawan ntar malah terjadi pertarungan sengit antar songpir metromini.

Merasa ngga tahan, gw turun aja ngga lama setelah insiden itu, dan penumpang laen pun demikian. Milih rugi 2000 perak daripada ngelecetin badan. Smoga songpir setan itu segera bertobat dan menyalurkan hobinya ke media yang sesuai.

Begitulah secuil, sekelumit, sepatah dua patah kata tentang ganasnya Metromini Ibu Kota. Postingan ini ngga bermaksud buat mojokin abang2 songpir Metro, cuman maw nambahin apa yang udah cebong tulis di sini. Setuju ma cebong !

7 comments:

  1. wedyaann... postingane metromini. solmet tenan ki kayane..

    eh, kok gur cebong seng di link..mbok yo aku juga..

    ReplyDelete
  2. hwahahaha..

    sante ae mba bre...sesuk tak link ke blog e mba bre..sewu sak link yo..

    ReplyDelete
  3. hahaha, ini ceritanya seru banget kayak komentator bola - serempet sana serempet sini..

    makasih udah maen ke blog aku :)

    salam kenal!

    Royalti...bukunya aja belum ada udah minta royalti! haha! lagian ga tau caranya gimana mo bikin blog jadi buku :P

    ReplyDelete
  4. @mba retri: sgera diriku luncur ke lokasiii..whuuzzzzzhhh...

    ReplyDelete
  5. @rosmana: monggo dilanjuuuttt...
    @grubik: wahhahaha...sama2 cebong holic...

    ReplyDelete

say whatever..